Rabu, 26 Juni 2013

Jadi orang dewasa itu menyenangkan (tapi susah dijalanin)

Yaa.. Itu kata anak kecil di salah satu iklan provider.. Dan kata-kata itu, bikin gue jadi inget......

Betapa asiknya dulu waktu jadi anak kecil. Gue bebas mau menghayal apa. Orang dewasa akan maklum. Gue bebas mau nangis dimana. Orang dewasa cuma mikir "namanya juga anak kecil". Gue bebas mau senakal apa. Orang dewasa cuma bilang "aktif banget sih tuh anak".

Waktu kecil, gue sering ngeliat kakak-kakak gue main sama temen-temennya. Ngeliat mereka dandan. Ngeliat mereka pilih baju. Ngeliat mereka pulang malem. Dan yang pasti, gue selalu iri sama mereka, karna mereka gak pernah dimarahin mama hanya untuk tidur siang dan tidur jam 9 malem. Gue juga sempet melihat mereka kerja dan gajian!!! Asik gitu, ngeliat mereka gajian, dan mereka bebas mau beli apapun. Dimata gue, uang mereka banyak!

Dan gue pun beranjak remaja. Semakin gak sabar gue buat jadi anak gede macam kakak-kakak gue. Sedikit-sedikit, gue udah mulai bisa beli baju yang gue mau. Gak perlu bantuan mama. Uang jajan gue mulai banyak. Gue udah bisa main ke mall sama temen-temen gue, tanpa harus dijagain orang tua. Walaupun pulang gak boleh lebih dari jam 9malem, at least gue udah bisa pulang malem.

Dan akhirnya, gue lulus sekolah. Gue cari kerja. Karna satu dan lain hal, gue gak bisa lanjut kuliah. Dan gue pun akhirnya merasakan, tempat dimana yg pernah kakak-kakak gue jalanin. Dunia orang dewasa, dunia orang kerja, dunia yang maksa gue mau gak mau harus bisa mandiri!!

Kalo lagi berantem sama sesama rekan kerja, udah gak bisa lagi tuh labrak-labrakan macam jaman sekolah. Kalo lagi dimaki-maki atasan? Gak bisa ngadu sama ortu trus ortu yang maju macam anak abege. Sesekali gue berkhayal, andai gue gak tumbuh besar dan umur gue gak nambah... Tapi kan gak bisa, dulu ini yang gue mau. Cepat atau lambat, gue pasti ngalamin. "Kebanyakan ngayal sih lo" kayak nya kata2 itu pas. Mau nangis? Udah gak bisa di sembarang tempat. Apa lagi nangis cuma karna patah hati. Mau bandel? Eh, bandelnya anak kecil apa sih? Berantem sama temen, lemparin rumah orang. Nah kalo orang gede? Bandelnya orang dewasa, rata2 berurusan sama polisi. Hahaha

Sekarang, gue udah nikah. Hidup makin jadi. Jauh dari orang tua. Gak bisa deh tuh sekarang teriak "maaaa, baju aku yang ini kemana ya??" Atau gak "maaa, masak apa? Yah, kok gak ada makanan?" Lebih sering teriak "maaa, beha sama celana dalem aku udah pada jelek. beliin yang baru napa" Atau teriak sama papa "pa, aku mau pergi, bagi duit dooonggg" sambil pasang muka manis. Semua tinggal minta.

Gak bisa lagi gue minta seenak jidat sama ortu. Minta duit, minta dimasakin, minta di beliin ini itu. Sekarang, duit harus cari sendiri. Mah makan? Ya masak. Mau beli ini itu? Ya kerja. Hhhh, betapa indahnya hidup masa anak-anak :)

Tapi hidup ini terus berjalan. Kalo dulu gue biasa minta sama ortu, sesekali gue bisa beliin mereka sesuatu. Dan itu rasanya indah banget. Mungkin, ini yang dulu orang tua gue rasain saat bisa beliin. atau ngabulin apa yang gue minta.
Bisa beli barang2 yang kita mau dari hasil kerja kita juga, itu hal yang menyenangkan. Atau, mau pulang malem, hang out sama temen2? Hal itu gak akan terulang dua kali dalam hidup.

Satu hal yang bisa gue pelajarin, nikmati hidup, karna hal itu gak akan terulang dua kali :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar